(Berusaha) Survive tanpa ART

Sebenernya sempet pake ART sebulan, tpi karena 1 dan lain hal akhirnya dengan sangat terpaksa ART.nya dicut. Puncaknya ketika yg bersangkutan meminta hutangan dengan sedikit ancaman halus “..biar Ibu betah disini, biar ibunya rajin kerjanya..”. Halo..saya kali bu yang gak betah. Dari awal sebenernya agak kurang sreg dengan ibunya. Blum juga kerja udah banyak syarat, baru kerja 2 hari udah mintak duit.. Tiap minggu adaa aja yg inilah itulah. Perasaan kita hire pembantu biar tenang gk kemrungsung kerjaan..eh malah bikin kemrungsung hati. Cape deh. Waktu jaman kira masih bayi juga sama aja dapat pembantu yg gak beres.. Kerjanya gk rajin2 amat, ditegur yg halus malah ngasi alasan, sampe ternyata ketahuan nilep uang belanja. Masih teringat wajah pucat pasi mbaknya ketika saya interogasi. Ngibulin belanjaan kok sama orang yg sukanya main ke pasar..hakhak. Mungkin mbaknya kaget jg ngliat tampang galak saya, berbeda dengan sehari2 yg kayaknya nyante, kalem, friendly, sabar lemah lembut  (hoeek)..sampe akhirnya mandang wajah sayapun gk berani.

Yah begitulah, 2 kali punya pembantu dan semuanya bikin saya kesalll. Padahal mah kita sebagai majikan berusaha menyenangkan hati pembantu dengan memberikan segala kelonggaran. Apa kitanya yg terlalu baik sampe hilang rasa segan dan merasa kita ini temen deketnya sehingga bisa seenaknya beretika. Ah mbuh. Pelajaran juga lain kali kalo hire pembantu lg gak usah sok2 baik hati dan ngobrol seperlunya aja.

Yah sudahlah, alhamdulillah sebulan ini bisa Survive tanpa ART, tentunya berkat bantuan dan back up mas bojo tercinta. I luph yu pul dari kutub utara ke kutub selatan mas. Dan untungnya juga aruna termasuk bayi anteng yg jarang nangis, jadinya stabilitas rumah tangga tetep terjaga. Kalo kirana lagi tantrum juga gak perlu pusing, diem aja dipojokan sambil mideoin dia pas lagi ngamuk, tar klo dah anteng kasih liat videonya..dijamin malu sendiri. Hohhoho, moga2 bisa survive terus tanpa ART, soalnya udah males banget urusan sm ART lg. Ambil aja hikmahnya, biar gerak terus, gak males2an dan tetep langsing 😀 

Published in: on 26 Oktober 2015 at 7:12 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

Membagi Cinta

Yaitu ketika…
Tangan kanan ngempit bayi usrek yang berusaha membebaskan diri dari bedong

Tangan kiri ngelus2 kepala balita yang ngantuk berat mau bobok

Dan (jempol) kaki kanan mijitin punggung bapak2 yg teler kecapekan pulang kerja

Don’t worry dears..mamah punya banyak cintah untuk semuanyah :* :*

Published in: on 10 September 2015 at 7:29 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

1 kehamilan, 7 dr.spog, 1 dr.subspesialis

Semingguan sebelum kamu lahir, saat kontrol mingguan mamah dirujuk dokter untuk rawat inap saat itu juga, karena ketuban kering..dan itu bisa membahayakan kamu nak. Terus terang kami gk siap, karena akung belum datang dr semarang, dan tentu saja butuh tenaga lain untuk menjaga kakak kira. Jadi kami meminta untuk bedrest drumah. Dokter pun memberikan beberapa syarat, dan menyodorkan surat pernyataan yg berisi pasien menolak rawat inap dan pihak dokter tidak bertanggung jawab jika terjadi apa apa padamu nak. Hati siapa yg tidak ciut? Kami pun menawar agar rawat inapnya diundur, menunggu akung datang dulu.

Mamah selalu ingat nasehat dari akungmu, setelah kunjungan galau ke dokter fetomaternal beberapa bulan sebelumnya “wes sing tenang. Rak usah dipikir abot, sing penting koe sehat, wes gak iso diapa2ke. Saiki pasrah ae karo gusti Allah, berdoa dan istighfar. Ojo ngeremehke istighfar soale istighfar kui obat segala penyakit. Pokoke istighfar terus sepanjang waktu”.

2 hari kemudian mamah dirawat inap nak, dan selama 2 malam, ternyata dokter hanya visit sekali dan itupun bukan usg. Mamah hanya diinfus dan disuntik obat2. Dan mamah hanya bisa menggalau karna tidak bisa melihat kondisimu lewat layar. Hari ketiga, saat USG ternyata ketuban kembali normal, dan mamah minta untuk pulang krna sesuai janji dokter, jika dicek ketuban normal maka kehamilan mamah bisa dilanjutkan. Tapi ternyata dokter meminta mamah menjalani tes rekam jantungmu nak. Dan hasilnya tidak bagus. Dokter meminta untuk observasi sehari lg. Tapi mamah udah lelah, jenuh dirumah sakit. Harus brp lama lagi mamah stay? mamah sudah pada titik memasrahkan semuanya pada Allah. Kasian juga kakak Kira rewel terus mencari mamah, mamah juga kangen kakak. Jadilah mamah dan ayah memutuskan untuk pulang atas keinginan sendiri.

Hari sabtu kemudian saatnya kontrol mingguan. Ternyata dokternya cuti, sampai hari rabu. Hadehhh.. ayah menawarkan untuk kontrol ke dokter yg lain. Tapi mamah juga udah capek gonta ganti dokter kandungan, menjelaskan kronologi kehamilan dr awal lgi bla bla bla.. yaweslah pasrah ae, berdoa terus pokoke. Semoga bisa kencan dengan bu dokter sabtu depan.

And the history begin on Rabu, 26 Agustus 2015
Pukul 05.00 wib
Mulai terasa mules2 tiap setengah jam. Tapi masih ringan. Mamah masih masak soto kesukaan kakak, mandiin, nemenin kakak main
Pukul 08.25 wib
Mules2 makin intens, dan mulai meringis menahan sakit. Kontak ayah yg lagi kerja, dan ayahpun bergerak pulang saat itu juga.
Pukul 10.00 wib
Sudah tidak tahan dengan sakitnya dan mulai keringat dingin. Tanpa menunggu ayah, mamah pun minta diantar ke rumah sakit pmi bogor.
Pukul 10.30 wib
Sampai di rumah sakit tergeletak tak berdaya di ruang igd. Mamah masih ingat saat itu keringat mulai bercucuran, sakitnya semakin mantap, dan mamah mulai mengeluarkan jurus tarik napas..lalu keluarkan sambil bilang haaaahhh plus sedikit teriak2. Mungkin saat itu mamah mengganggu pasien2 disana. Ayah baru datang 15 menit kemudin. Tampak tenang dn gk panik sm sekali. Terus terang mamah gondok liatnya, haha
Pukul 11.00 wib
Masuk kamar bersalin, dicek sudah bukaan 4. Sambil mengerang kesakitan mamah berusaha menjelaskan kondisimu yg bla bla bla. Ayahmu dah gk kepikiran kayaknya liat kondisi mamah saat itu. Bu bidan masih ingat mamah pernah rawat inap disana dan berkata”oh, ibu yg ada rekomendasi SC waktu itu ya?!”. Kt  bu bidan bu dokternya kn cuti, yg available pak dokter dn mereka berusaha menghubungi beliau saat itu juga. Yasudah, mamah pasrah klo harus lairan dibantu pak dokter, karna selama ini mamah selalu menghindari dokter cowok. Tp berhubung darurat yoweslah. Dan sakitnya semakn menjadi nak. Di ruangan hanya ada mamah dan ayah. Ayahmu tiba2 keluar dn berteriak “suster, istri saya keluar darah.”. Sambil berjalan tenang bu bidan masuk ruangan “baru bukaan 4 pak,gk usah panik. Mungkin bercak aja”. Dan setelah dicek, “ohh..udah bukaan 8!!”. Dan gk brapa lama terasa lg kontraksi “ketubannya nonjol tu”, kt salah satu bidan. Dan byarr..pecah ketuban. Dicek lg..”oke, udah bukaan penuh”. Dan salah satu bidan lgsung berlari memanggil bidan senior. Dan gk butuh waktu lama, dengan support ibu ibu bidan yang baik hati, kamupun lahir nak. Ditemani ayah. Hati mamah dag dig dug, dan ketika mendengarmu menangis mamah terharu. Sungguh. Kmupun diletakkan di dada mamah. Smuanya tampak normal, gk ada yang berbeda. “Anak saya gk knp2 suster?”, tanya mamah. “Untuk sekarang cek tanda2 bayi baru lahir smuanya bagus bu. Tp nanti dicek lg sm dokkter anak.”. Oia,harusnya ayah gk boleh disitu lhoh menemani mamah lahiran, krn mamah masuk perawatan kelas 3. Tp entah knp saat itu pada kesirep smua dan ayah tetap memegang tangan mamah sampe proses jahit menjahit di tengah. Salah satu bidan baru sadar dan membimbing ayah keluar ruangan
Pukul 12.07 wib
Tangisan pertamamu nak. Sungguh mamah masih takjub melihat kondisimu yg ternyata baik – baik saja. Kata dokter anakpun kondisimu bagus. Sungguh manusia hanya bisa berpikir, berencana, berprediksi dan mengira – ira. Tapi sungguh hanya Allah maha kuasa atas segala sesuatu. Syukur alhamdulillah terima kasih ya Allah. Everything is beyond expectation. Padahal kami sudah menyiapkan hati melihatmu terbaring di ruang nicu. Mamah juga rela memilih fasilitas kelas 3 krn kami pikir biaya melahirkanmu nanti akan sedikit fantastis. Tapi sekali lgi mamah takjub akan kebesaran Allah nak, hanya nginap semalam besoknya kita boleh pulang..

Sampe saat ini mamah masih takjub memandangimu, sambil mengingat ngingat bulan2 galau saat mengandungmu, dimana setiap kunjungan ke dokter yg berbeda2, dokternya seakan2 berbicara dengan nada saya turut prihatin.

Sungguh mengandung kamu benar – benar mengingatkan ayah dan mamah untuk selalu menngingat Allah dan tidak putus berdoa, memohon penuh harap, dan berusaha dekat pada-Nya. Sungguh mamah takjub melihat ayah jd rajin baca quran. Sungguh mamah masih takkjub mengingat seminggu yg lalu, betapa mudah dan lancarnya proses ppersalinanmu nak.  InsyaAllah kami siap memenuhi nazzar kami. Dan semoga Allah senantiasa melimpahkan kesehatan padamu, kakak kira, mamah, ayah dan keluarga kita semuanya. Aamiin

image

Welcome our new member Aruna Salma Putranggono, sehat2 terus ya semuanya, sampe mammah dn ayah gendong cucu :*. Aamiin

*ditulis tengah malam diantara 3 bayi yg tertidur pulas 😛

Published in: on 1 September 2015 at 6:15 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Kesambet

Iyes. Judulnya kesambet. Ato apa ya istilahnya yang bener… Yang kesambet siapa lagi kalo bukan anak wedok unyu – unyu sing ayu dhewe. Kalo kata orang anak kecil itu sangat sensitive dan bisa liat yang aneh – aneh, sepertinya saya dan suami baru membuktikannya sabtu kemarin.

Jadi ceritanya  mau malam mingguan bertiga sambil belanja ke supermarket. Selesai belanja kita mampir beli nasi ayam  buat kirana terus gantian sholat maghrib sambil gantian jaga dan ndulang Kirana. Mungkin karena laper Kirana maemnya banyak sore itu. Habis itu rencananya mau lanjut ke salah satu restoran pizza, soalnya  udah di telpon kalo pizza pesenan kita yang beli 1 gratis 1 itu udah jadi (hahah). Sepanjang perjalanan menuju resto pizza, kirana masih anteng asik nyemilin ayam dan nitilin nasinya. Dan kemudian sampailah kita di resto pizza itu yang letaknya gak jauh dari pusat perbelanjaan yang tadi kita datangi. Nggak hanya resto pizza saja, tapi disitu juga banyak pilihan resto lainnya. Tadinya saya sempet kepikiran ngajakin ayahnya mampir ke sebelah setelah nyemilin pizza sekotak. Tapi ahh..ternyata malah ada kejadian hectic ini.

Karena   di dalam sudah penuh, maka pilihannya mau gak mau ya di teras luar. Akhirnya saya dan kira nunggu di luar. Dan Kira pun masih asik sama nasinya. Belakangan saya baru sadar kalo yang naruh kursi dan meja di luar cuma resto ini. Dan pemandangan di luar pun cuma pohon – pohon besar aja. Kemudian ayah datang bawa 2 kotak pizza, dan mamah  riang gembira siap menyerang pizza. Baru mau nyomot pizza yang kedua, tiba – tiba kirana memeluk saya sambil melihat ke arah dalam resto. Well, saya pikir dia takut liat salah satu bapak – bapak ato gimana, karena memang seringnya begitu kalo ketemu orang yang belum dikenal. Saya tenang – tenangin sebentar, tapi kirana makin erat meluknya dan makin ndlesep (membenamkan diri) nyungsep ke saya, terus nangis. Waktu mau mbenerin posisinya kirana tetep kekeuh nyungsep dan makin kenceng nangisnya. Pikir kami, yasudahlah pulang saja kalo gitu.

Sepanjang perjalanan pulang pun kirana masih dengan posisi nyungsepnya, dineneni gak mau, ditawarin kue gak mau, diajak mainin ac mobil dan puter2 radio yang biasanya kita larang pun tetep gak mau. dia terus menerus memeluk saya. Kalaupun ngintip sebentar yang ada malah makin nangis dan nyungsep lagi, ngoceh gak jelas. Suami saya bilang “Penjelasan logisnya, mungkin tadi takut sama bapak – bapak yang di dalam, dan ketakutannya mendalam. Ato karena laper. Tapi habis maem banyak.. Sakit perut? Mungkin aja, tapi mosok koyo ngene ekspresine. Penjelasan gak logisnya..” Kemudian hening, dan sayapun mulai merinding. “Bacain doa dek”, kata suami saya. Dan saya  mulai bacain ayat kursi sampe perjalanan ke rumah.

Sampe dirumah keadaan masih belum membaik. Akhirnya saya puterin murottal, berharap yang bikin kirana begini langsung kepanasan terus pergi. Tapi kok gak ada perubahan. Siapa yang gak panik bu ibu? Kirana masih menolak nenen, diajak bobok  malah tengkurep dan tetep nyungsep ke saya. Akhirnya saya gendong sambil diayun2, ketika saya pikir kirana sudah mulai tenang ternyata tiba – tiba dia mulai histeris dan nangis lagi. Haduh ya Allah.. batin saya. Entah apa yang ada di pikiran hingga akhirnya saya bilang “tolong Kirana jangan diganggu ya.. kasian masih kecil. Kasian nangis terus nanti sakit semua badannya”. Berharap kata – kata saya didengerin..tapi tetep aja no no. Kirana nangis lagi.

Selama saya berusaha menenangkan Kirana di kamar, ayahnya sibuk mberesin dan nata – nata barang belanjaan. Berusaha tenang dan biasa aja. Setelah semuanya beres ayah pun mbantuin nenang2in Kirana, dari mulai kasih liat doraemon, nyanyi2 ato ngajak liat kucing….tapi tetep aja no no. Kirana tetep nyungsep. Entah sudah berapa lama, yang jelas tangan udah pegel banget gendong kirana dengan posisi seperti itu, ditambah lagi berat tubuhnya yang makin berat aja. Yang kami takutkan kirana terus menerus seperti ini hingga tengah malam, ato bahkan kesurupan. Naudzubillah..

Saya Cuma bisa pasrah dan terus menerus berdoa kepada Allah supaya kirana bisa kembali tenang. Ayahnya juga udah mulai gelisah. Akhirnya ayah sholat Isya habis itu ngaji di deket Kirana. Untungnya Kirana sudah mau saya ajak duduk (sambil tetep nyungsep), perlahan saya benerin posisinya dan tawarin nenen lagi. Alhamdulillah mau dan mulai tenang sambil matanya lirak lirik.  Horor gak sih? Setengah jam kemudian barulah kirana mulai “normal” kembali, turun dari pangkuan saya dan mainan lego. Boboknya juga nyenyak.

Hadeuhh..alhamdulillah ya Allah. Bener – bener kejadian malam itu bikin mamanya takut. Setelah itu telpon utinya Kirana, dan katanya sih wajar anak kecil kalo begitu, rajin – rajin dibacain Alqur’an, dan dingajiin aja, sebelum tidur juga baca doa. InsyaAllah uti.. Mudah – mudahan gak terulang lagi ya nak, cukup sekali ini aja ==”

2014-12-05 09.47.46

Published in: on 22 Desember 2014 at 3:18 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

Mengukur Diri

Produk sudah ada, katanya enak dan semua suka. Packaging dan logo sudah ada walaupun masih sederhana, tinggal mempercantik saja. Pasar juga ada. Harga kompetitif dan bersaing dengan jaminan kualitas tinggi. Sudah tanya2 ke Depkes juga buat bikin ijin PIRT.nya. Semangat yang tinggi dan menggebu – gebu jadi modal utama selama ini.

Memang masih kecil2an. Hanya saja ketika sedikit2 migrain, sedikit2 masuk angin, sedikit2 leher kaku, kemudian vertigo. Dan kalo sudah vertigo bisa sampe semingguan nggliyeng gak ilang2 anak bojo keteteran. Dan kalo vertigonya sudah pake mual2 dan muntah sampe harus ke rumah sakit dan rontgen syaraf buat cari tau penyebabnya..  Aaarghh. Dan ketika untuk ke sekian kalinya suami bilang “Udah dek jangan capek2..” hanya saja kali ini dengan mimik muka serius. I think that’s a warning for me. Sit down, take a breath.. and let me think.

Ya, saya akui kalo bisnis seperti ini memang melelahkan, apalagi jika dikerjakan sendiri, sambil momong balita pula. Tidur lebih sedikit, waktu istirahat berkurang. Mungkin itu yang bikin fisik jadi mudah ngedrop (baru juga anak 1, nanti kalo anak 2 begimana). Tapi mempekerjakan assisten bukanlah pilihan, karena saya bukan orang yang mudah percaya orang lain dan lebih suka mengerjakan semuanya sendiri, sehingga setiap produk bisa terpantau kualitasnya.

Ok. Untuk saat ini semangat saja tidak cukup. Saya harus mengukur diri.. and here I am.

bandeng

Hello “Bandeng Jenk Diar”. I’m so sorry to leave you behind. I can’t promise it just for a while.

Jadi intine gak jualan bandeng lagi (dan gak nitip dagangan lagi di kantor suami). It’s over. Off dulu. Ambegan sek. Awalnya sedih sih, soalnya ekspektasi saya terhadap bandeng cukup tinggi.. Tapi ya lama2 biasa lagi. Sante kayak di pante. Gak ada drama petakilan ke pasar belanja ubo rampe. Ato gak ada drama mbungkusin bandeng sambil nyanyi2 menghibur Kirana yang merasa dicuekin. Semriwing kayak dikipasin. Berasa nyetir di jalan tol.nya Bakrie yang sepi itu. Tapi roller coster lebih menarik kan?! In the deepest of my heart somebody said “You have to challenge yourself. Get out from your comfort zone.”. Dan karena keinginan mengumpulkan berlian pake uang sendiri juga masih tinggi -tapi mengurus anak tetep prioritas utama-, kemudian saya berpikir..apa yang bisa saya kerjakan.. ada gak ya kira2 supaya kita tetep berpenghasilan, tetep dirumah sambil momong anak, gak capek fisik, bukan olshop, sales mlm dan bukan bisnis kecantikan yang itu tuu..hihi. Setelah merenung, merenung dan cari2 info.. InsyaAllah ada. Modalnya cuma laptop, koneksi internet dan belajar lagi yang rajin. Gak capek fisik sih, tapi mungkin capek mikir kali ya. Setelah curhat ke suami ya suaminya mendukung2 aja biarpun agak2 meragukan kemampuan saya dan butuh pembuktian katanya.

Baiklah..Lets challenge our self dan buktikan ke mamas tercinta. Nothing to lose here, I just try to do my best. Semangat Di.. belajar yang rajin ya ^__^.

Published in: on 16 Oktober 2014 at 5:19 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

LDR

Dear husband,

Saat ini pukul 22.00 waktu Indonesia

Pukul 24.00 waktu Tokyo.. dan masih belum ada kabar darimu

I’m so worried right now

really really worried

Published in: on 11 Agustus 2014 at 3:14 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

Mie lover

Kalo ke solaria selalu pesen mie ayam katsu
Kalo ke gokana selalu pesen katsu hot ramen
Kalo ke kedai kita selalu pesen mie hot plate
Kalo jajan di warung bakso mesti pesen mie ayam bakso
Kalo mampir ke warung nasgor pesennya mie goreng ato kwetiaw
Kalo ke pepper lunch suka bget spagheti oglio olionya.
Pokoknya klo njajan di warung yg dilirik pertama adalah menu mie.

Jadi saya ini penggemar mie ya? Tapi anehnya klo drumah gak pernah masak mie tuh. Nyetok indomie sih, tp juaraaaang bgt dimasaknya. Klo dh kepepet bget gk ada stok makanan baru deh indomie keluar. Itu juga hbis makan merasa bersalah sendiri.

image

Breastfeeding while eating

Published in: on 28 Mei 2014 at 1:22 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

12 bulan

yippiii..9 maret kmarin gadis bayiku udah jadi gadis kecil, usianya udah setaun. Alhamdulillah udah bisa jalan, sekarang hobinya jalan kesana kemari. Maemnya udah ikut menu keluarga, biarpun tetep yaa harus agak dipaksa paksa maemnya. Kata orang2 jdi tambah kurus..lebih tepatnya memanjang sih..mungkin karna sering gerak juga..dan mungkin karna maemnya dikit juga, hiks. Tapi mimiknya tetep banyak ya, perasaan gk ada beda sama jaman bayi. Apalgi sekarang dah pinter nyari nenen, jdi ya suka2 kira mimiknya.

Terus yaa kmarin itu agak galau2 gmana mau ngerayain ato nggak. Gara2nya dua mingguan kmarin kita sibuk pindahan ke bogor. Pindah kosan aja ribetnya masyaAllah, apalagi pindah rumah yaa, baru sekali ini ngerasain. Rumah baru dibilang layak huni setelah seminggu beberes..itupun juga tukang2 masih sliwar sliwer mberesin halaman belakang. Akhirnya dengan segala pertimbangan diputuskanlah untuk tumpengan nasi kuning. Ceritanya sekalian syukuran rumah baru, dan syukuran ultahnya ayah kira juga. Kita bagi2 tumpeng ke 1 tetangga (krn tetangganya emang baru 1), security dan marketing, trus manggil sodara2 di jakarta dan depok.

Alhamdulillah pada dateng, dapet kado dari tante wiwin sekeluarga, dibikinin black forest dn puding coklat sama tante endang yg muaknyuzz, dibawain jeruk sekarung sama putu ayu segambreng sama nenek piah sekeluarga. Makacih semuanyaaaa ^^.Tapi eh tapi..yg lgi ulang taun malah nangis ngamuk seharian. Gara2nya dari puagi (dr malem sebelumnya deng) kirana dicuekin mamanya yg sibuk bikin uborampe buat tumpengan.

Tapi yg paling dodol adalah gk ada sie dokumentasi, sehingga acara ini tidak terdokumentasikan dengan baik. Tumpeng gak kefoto :(, pas lgi rame2 juga gk poto2..hadahh..ya cuma ini foto iseng yg terselamatkan

image

mau tiup lilin malah nangis

image

gak mau lepas dari mamah

Sehat terus ya nak, jadi anak sholehah, berbakti sama orangtua. Jadi kebanggaannya mamah ayah. Semoga Kira panjang umurnya, sehat selalu, rizkinya bagus, jodohnya baik, jalan hidupnya baik. Mamah doain selalu nak.. Luph yu always :* :*

Published in: on 16 Maret 2014 at 4:08 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

Ya Allah..

2 hari ini, salah 1 grup whatsapp saya sedang ramai oleh berita duka. Teman kami, sepasang suami istri terserang demam berdarah. Dua2nya dirawat, dan yang cukup membuat syok adalah sang suami meninggal dunia karenanya. Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Yang membuat saya lebih bersedih lgi adalah mereka baru saja dikaruniai seorang putra yang belum genap sebulan.. Ya Allah.. Gak sanggup berkata2 dan cuma bisa beristighfar terus. Gimana klo kita di posisinya sekarang..Ya Allah..membayangkannya saja gk sanggup..
Saya memang tidak begitu nengenalnya, tp sungguh saya ikut berduka yang sedalam2nya. Semoga dirimu tabah menjalani ujian hidupmu ini kawan. Saya yakin kamu bisa melewatinya..

Published in: on 28 Februari 2014 at 6:54 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

Love love love

I have died every day
Waiting for you
Darlin’ don’t be afraid,
I have loved you for a
Thousand years
I’ll love you for a
Thousand more

And all along I believed
I would find you
Time has brought
Your heart to me
I have loved you for a
Thousand years
I’ll love you for a
Thousand more

image

Published in: on 25 Februari 2014 at 7:40 am  Tinggalkan sebuah Komentar